Sepatu boot pink dan biru

Beberapa waktu yang lalu saya sempat heran karena Audi yang biasanya mengenakan sepatu boot berwarna pink saat pergi ke sekolah tiba-tiba mencari sepatu boot yang berwarna biru dan mengenakannya ke sekolah hingga saat ini. Bahkan yang warna pink sama sekali tidak pernah disentuhnya. Saya dulu penasaran, tapi saya pikir mungkin dia bosan sehingga memilih untuk mengganti warna sepatunya. Saat mengantar dia ke sekolah, salah satu gurunya juga pernah mengingatkan kalo sebaiknya Audi jangan pake sepatu boot untuk sekolah karena itu sepatu karet.

Dan hari ini terjawablah sudah pertanyaan mengapa Audi mengganti sepatu bootnya 🙂 Continue reading

Advertisements

Salah menyebut

Dulu,,dulu sekali saat saya masih kuliah. Saya pernah makan bareng teman di sebuah warung kaki lima di suatu malam. Kalo di Jogja itu banyak banget warung kaki lima, apalagi kalo di kompleks yang dekat sama kampus. Waktu itu saya makan di daerah Babarsari, Jogjakarta. Nah, pas lagi asyik-asyiknya makan ada pengamen datang menghampiri kami. Kebetulan pengamennya waria, dan kebetulan juga saya tidak punya receh. Jadi pas pengamen itu minta uang, saya menolaknya dengan halus.. bahkan dengan halus sekali sampai saya salah menyebut 😦 tahu ngga apa yang saya katakan sama pengamen itu?

Pengamen : permisi,mas..

Saya             : (lagi asyik makan, tangan belepotan) spontan menolak dan berkata.. Ngga ada,mas!

Pengamen : merasa tersinggung dan mendekati saya,, apa?

Saya             : uuppsss.. Tuhan, saya salah menyebut! Lalu dengan muka ditekuk saya ulangi lagi 

                         perkataan saya.. maaf, ngga ada,mbak!

Pengamen : nah, gitu dong! sambil kemayu gitu..

Kontan saja teman-teman saya tertawa terbahak-bahak, konyol sekali rasanya melihat mukaku itu ditekuk karena salah menyebut pengamen itu 😀 Lha, asumsi saya pengamen waria itu kan masih cowok makanya saya panggil dia mas. Tapi ternyata persepsi saya berbeda dengan dia, pengamen itu pengen dipanggil mbak.. hahahaha.. ada-ada saja.. untung pengamen itu tidak terlalu tersinggung dan melakukan hal yang macam-macam. Malu juga kan kalo ribut sama bencong.

Mengantuk di kala mengerjakan kuis perkuliahan

IMG00668-20130322-0751

Tadi pagi saya memberikan kuis untuk mata kuliah algoritma dan pemrograman sebagai persiapan menjelang UTS. Akan tetapi, ada satu mahasiswa yang tertidur di kala mengerjakan kuis tersebut. Entah karena belum makan lalu otaknya disuruh berpikir atau karena kekenyangan makan pagi atau karena semalamnya begadang untuk belajar. Entahlah, tapi yang jelas mahasiswa saya ini sempat tertidur lelap selama beberapa saat. Untung saya masih sempat mengambil gambarnya 😀

plat AA teh daerah mana?

Kemarin saya ke Samsat Bandung untuk menanyakan apakah saya bisa membayar pajak motor saya yang berplat AA di Bandung. Lalu terjadi percakapan demikian:

Saya : Pak, mau tanya apa bisa bayar motor plat AA di Bandung??

Petugas : mikir sejenak.. lalu berkata “plat AA teh daerah mana??”

Saya : !#$@^%&(*&$!!

Agak bingung saya dengan pertanyaan bapak petugas tadi. Terus terang pengen ketawa, itu bapak petugas kok bisa-bisanya ngga hafal dengan kode plat nomor?? apakah dulu waktu sekolah ngga disuruh menghafalkan kode-kode plat nomor? hihihihihi…

Vetsin = garam?

Bagi banyak sebagian penjual masakan, vetsin mungkin sebanding dengan garam karena biasanya selalu disandingkan. Vetsin digunakan sebagai penguat rasa sedangkan garam digunakan sebagai perasa agar tidak hambar, keduanya memang saling melengkapi.

Beberapa waktu yang lalu saya makan di warung soto, dan terjadilah percakapan berikut:

Saya : Bu, soto satu ngga pake vetsin.

Penjual : Iya (lalu membuat soto pesanan saya)

Setelah beberapa lama, soto pun datang.

Penjual : ini sotonya,mas.

Saya : Makasih. *gleg*

Saya : ngga pake vetsin bukan berarti ngga pake garam,Bu 😦 (kata saya dalam hati)

Horee.. nonton konser gratis!!

Sebetulnya ini pengalaman beberapa hari yang lalu sih, tanggal 27 Agustus kemarin aku dapet tiket gratis buat dua orang nonton konser “Sound of Love” dengan artis Yovie-Nuno, Ari Lasso, dan Kahitna (thanks to Dhika untuk tiketnya!). Acaranya jam 19.00 bertempat di gedung JEC,, jarang – jarang nih ada konser indoor di JEC soalnya biasanya kalo indoor itu pasti butuh peredam suara yang amat sangat kalo ngga pengen suaranya menggema, pecah, dan lari kemana – mana. Sesampainya di JEC pukul 19.00-an ternyata masih sepi banget,,sembari duduk – duduk aku dan temanku bertemu dengan mbak Erma, Dinnie, Mas Donnie & pasangannya (swear,,aku baru kali ini liat pasangannya!!), serta Wawan a.k.a Bojes yang datang sendiri (mana pasanganmu,dab!?!?).

Konser dimulai sekitar pukul 20.00 dengan penampilan sexy dancer 😀 Aku pikir ini sebuah pembukaan yang ngga pas, karena disana banyak sekali cewek tapi kenapa malah dikasih sexy dancer?? sementara kalo ada cowok itu pasti pacarnya cewek dan dia juga ngga mungkin heboh.. hahahahaha… kalo aku sih asyik – asyik aja,, kan bukan salah yang ngeliat toh?? setelah penampilan sexy dancer selesai, Kahitna langsung muncul dan membawakan lagu – lagu mereka. Ouughhhh,,, langsung deh kerasa kalo suara mereka pecah, berlarian, dan menggema kemana – mana. Bikin suasana jadi ngga asyik, mana aku ngga begitu kenal lagu – lagunya pula. Kemudian dilanjutkan dengan Ari Lasso yang cukup membuat panas suasana malam itu (ternyata melodinya banyak yang double ya?? keren.. keren..) yang menurut Ari Lasso sayang sekali konser dengan jumlah penonton 500 ribu orang diadakan di sebuah ruangan indoor 🙂

Kelar Ari Lasso, konser ditutup dengan Yovie-Nuno yang lagi – lagi aku ngga begitu hafal lagu – lagunya 😀 Aksi panggungnya sih biasa, hanya ada solo drum yang cool! dan solo bass yang maaf agak biasa – biasa saja. Kalo aku sih memang ngga terlalu menikmati lagu – lagu mereka,, tapi lebih menikmati cewek – cewek yang ada disana (hahahaha… kumat lagi neh),,ho’o ada satu cewek yang manis,sayangnya jaraknya jauh 😦 Overall,, konsernya lumayan bagus, sayang salah pilih tempat. Dimana – mana memang lebih asyik menikmati live music daripada denger lewat speaker Altec Lansing ataupun Simbada dengan player Foobar dari kompie.

Sekitar pukul 23.30 konser akhirnya berakhir,, lalu aku mengantarkan mbak Erma pulang ke kostnya di Klebengan setelah itu mengantarkan temenku kembali ke habitatnya 😀 dengan sebelumnya salah jalan untuk membeli minuman di Circle K,,hihihhi… Selepas mengantar temanku, aku langsung tancap gas balik ke kost,, mampir ke Burjo untuk makan (untung nasi telor masih tersedia :)) dan akhirnya berhasil memeluk bantal dengan bahagia.. hahahahaha…

Pagi – pagi ketika bangun,, dapet oleh – oleh nonton konser,, hidung ngga enak dan tenggorokan sakit.. damn!! hahahahahahaha….

Why so serious menonton "Dark Night"??

“Why so serious??”, ungkapan yang menarik dari Joker di film “Dark Knight” sebelum membunuh seseorang memang sangat simple. Dan ungkapan itu memang mau nggak mau aku simpan di dalam kepalaku untuk malam minggu kemarin.

Malam minggu, awal bulan, dan habis gajian membuatku akhirnya menonton film “Dark Knight” karena penasaran katanya bagus banget. Akhirnya film yang dimulai jam 19.00 ditonton sekitar 20 menit setelahnya karena temanku Yenni datengnya terlambat 🙂 untungnya aku bawa cemilan.. hehehehehe… karena dia ngga sempet untuk beli cemilan. “Why so serious if we watch movie too late??” lebih baik terlambat daripada ngga jadi dateng karena harga tiket mahal 🙂

Continue reading