Gadget

Berapa gadget yang anda punya? kalo boleh saya tebak pasti lebih dari dua😀 minimal itu Blackberry dan ponsel Android. Sisanya? bisa berupa tablet Android maupun Ipad. Gadget memang sudah mengubah gaya hidup dan perilaku kita. Saya masih ingat kalo 10 tahun yang lalu handphone saya yang Nokia 8250 itu masih cukup menterenglah buat dibawa, tapi sekarang rasanya terlihat lucu melihat orang masih menggunakan nada dering yang monofonik. Sekarang orang lebih bangga kalo kongkow sambil ngutak-atik smartphone atau tabletnya lalu cekikikan sendirian, walaupun buat saya hukumnya haram kalo kongkow masih sibuk dengan smartphone atau tablet. Kongkow itu artinya gadget is silent!

Saya melakukan survei kecil-kecilan sama temen-temen awam pengguna gadget ini, dan saya sampai pada kesimpulan kalo gadget itu biasanya dipake cuma buat sms, nelepon, nonton film, muter mp3, sama maen game. Buat baca aja ternyata jarang😀 dan satu lagi yang paling keren, supaya muncul sebagai footer pada saat ngirim email atau pada saat update status di jejaring sosial! Selain itu ya buat gengsi, semakin bergengsi rasanya kalo gadgetnya itu up to date, walaupun ngga ngerasain apa bedanya processor dual core, quad core, ama octo core😀 yang penting update status lancar, maen game, muter lagu, ama muter film masih lancar jaya.

Terus terang saya juga tergiur dengan berbagai gadget yang muncul saat ini, yang harganya sudah bisa ngalahin laptop dengan processor Intel Core i5, HD 500GB, VGA GeForce G610 1 GB, dan RAM 4GB😀 Tapi ada beberapa hal yang membuat saya menunda keinginan untuk membeli gadget. Masalah pertama itu dari sisi teknologi, saya suka gadget Android tapi sayang update versi OS-nya sangat cepat, dan processor+memory selalu ditingkatkan. Alhasil, buat orang yang suka ngoprek seperti saya rasanya gadgetnya bakal cepat obsolete. Rasanya lebih baik menunggu kalo memang nanti gadget sudah banyak yang pake quad processor / octo processor, kalo masih dual core rasanya sudah ga bisa upgrade OS lagi. Itu pertimbangan saya kalo beli gadget android dari sisi teknologi. Ipad juga menarik, hanya saja kalo mau bikin aplikasi Ipad berarti harus beli MacBook dulu buat bikin aplikasi buat Ipadnya.

Kemudian yang paling penting dan saya masih belum bisa menjawabnya ialah : terus kalo udah beli mau buat apa?😀 itu yang masih belum bisa saya jawab sampai sekarang. Kalo cuma butuhnya buat maen game, nelepon, sms, dan mainin file mp3 rasanya saya masih belum butuh. Riset saya juga sekarang belum kearah aplikasi mobile. Projek juga belum ada yang harus dikembangkan menggunakan gadget. Kalo memang saya designer mungkin saya memang butuh gadget seperti Note, atau kalo memang sangat mobile yang harus ngecek email tiap menit memang saya juga butuh tablet. Tapi sekarang saya masih belum bisa menjawab pertanyaan paling dasarnya itu tadi, makanya saya belum tertarik beli gadget. Mungkin perlu dipikirkan riset atau projek yang ke arah mobile kali ya? biar bisa beli gadget..hehehe..

One thought on “Gadget

  1. Ngomongin gadget, saya jadi inget seorang teman yang kalau nongkrong bareng ditempat berwifi, dia segera aktifin wifi nya dan terus-terus sibuk sama gadget nya. Bahkan saat kita ngobrol pun, dia cuma ngangguk-ngangguk tapi mata nya tetep liat gadget.
    Kadang saya pengen ngambil gadget nya dan saya masukin ke cangkir kopi panas -___-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s