Rasanya move on to deadline…

Akhirnya, Jumat lalu tuntas sudah deadline yang harus saya penuhi, yakni dokumen tesis. Satu minggu yang menguras tenaga dan pikiran, serta mengganggu waktu tidur dan kesenangan pribadi..gimana kalo mau senyum tiap kali berpikir selalu tesis saja yang muncul. Kenapa sih tesis itu penting banget?? jawabnya satu kalo saya, soalnya saya harus bayar sendiri kalo ga bisa sidang bulan depan! emang berapa sih? ya cuma sekitar 2-3 jutaan kalo mau sidang di semester berikutnya. Tapi kan lumayan uangnya bisa buat beli Nexus 7 😀 Kenapa kalo ngomongin soal deadline, baik tugas akhir, tesis, disertasi, tubes, laporan kantor, dll, itu selalu yang terbayang adalah bahwa kita akan lembur minimal 24 jam sebelumnya? apakah memang seperti itu? Continue reading

Advertisements

Salah menyebut

Dulu,,dulu sekali saat saya masih kuliah. Saya pernah makan bareng teman di sebuah warung kaki lima di suatu malam. Kalo di Jogja itu banyak banget warung kaki lima, apalagi kalo di kompleks yang dekat sama kampus. Waktu itu saya makan di daerah Babarsari, Jogjakarta. Nah, pas lagi asyik-asyiknya makan ada pengamen datang menghampiri kami. Kebetulan pengamennya waria, dan kebetulan juga saya tidak punya receh. Jadi pas pengamen itu minta uang, saya menolaknya dengan halus.. bahkan dengan halus sekali sampai saya salah menyebut 😦 tahu ngga apa yang saya katakan sama pengamen itu?

Pengamen : permisi,mas..

Saya             : (lagi asyik makan, tangan belepotan) spontan menolak dan berkata.. Ngga ada,mas!

Pengamen : merasa tersinggung dan mendekati saya,, apa?

Saya             : uuppsss.. Tuhan, saya salah menyebut! Lalu dengan muka ditekuk saya ulangi lagi 

                         perkataan saya.. maaf, ngga ada,mbak!

Pengamen : nah, gitu dong! sambil kemayu gitu..

Kontan saja teman-teman saya tertawa terbahak-bahak, konyol sekali rasanya melihat mukaku itu ditekuk karena salah menyebut pengamen itu 😀 Lha, asumsi saya pengamen waria itu kan masih cowok makanya saya panggil dia mas. Tapi ternyata persepsi saya berbeda dengan dia, pengamen itu pengen dipanggil mbak.. hahahaha.. ada-ada saja.. untung pengamen itu tidak terlalu tersinggung dan melakukan hal yang macam-macam. Malu juga kan kalo ribut sama bencong.

Gadget

Berapa gadget yang anda punya? kalo boleh saya tebak pasti lebih dari dua 😀 minimal itu Blackberry dan ponsel Android. Sisanya? bisa berupa tablet Android maupun Ipad. Gadget memang sudah mengubah gaya hidup dan perilaku kita. Saya masih ingat kalo 10 tahun yang lalu handphone saya yang Nokia 8250 itu masih cukup menterenglah buat dibawa, tapi sekarang rasanya terlihat lucu melihat orang masih menggunakan nada dering yang monofonik. Sekarang orang lebih bangga kalo kongkow sambil ngutak-atik smartphone atau tabletnya lalu cekikikan sendirian, walaupun buat saya hukumnya haram kalo kongkow masih sibuk dengan smartphone atau tablet. Kongkow itu artinya gadget is silent!

Saya melakukan survei kecil-kecilan sama temen-temen awam pengguna gadget ini, dan saya sampai pada kesimpulan kalo gadget itu biasanya dipake cuma buat sms, nelepon, nonton film, muter mp3, sama maen game. Buat baca aja ternyata jarang 😀 dan satu lagi yang paling keren, supaya muncul sebagai footer pada saat ngirim email atau pada saat update status di jejaring sosial! Selain itu ya buat gengsi, semakin bergengsi rasanya kalo gadgetnya itu up to date, walaupun ngga ngerasain apa bedanya processor dual core, quad core, ama octo core 😀 yang penting update status lancar, maen game, muter lagu, ama muter film masih lancar jaya. Continue reading