Bandung – Garut – Pangandaran (1)

Salah satu saya suka posting blog itu supaya bisa ngebaca lagi, bisa flashback kisah – kisah apa yang pernah dialamin. Nah, salah satu yang tidak akan terlupakan yakni perjalanan Bandung – Garut – Pangandaran bersama istri, Mawa, tanggal 17 Agustus 2012 lalu. Jadi ceritanya, kita merencanakan liburan di Pangandaran selama lebaran. Karena pengen backpacking dan jadi rider akhirnya kami memutuskan naik motor. Tujuan pertama kami adalah Garut, karena Mawa belum pernah nyobain pergi ke Garut. Alhasil kami menempuh perjalanan ke Garut berboncengan berdua naik motor. Tidak ada sesuatu yang berlebihan kecuali ternyata tanggal 16 Agustus kota Garut masih sepi, bahkan penginapan di sana masih menawarkan tarif normalnya..saya juga heran kok bisa masih sepi gitu.  Bahkan Kampung Sumber Alam juga masih sepi pengunjung. Oya, daerah tempat berendam air panas di Garut itu namanya Cipanas. Cuma satu jalur aja sih kalo mau kesana, pokoknya nanti mulai banyak penginapan yang menawarkan permandian air panas. Tarif normalnya sih sekitar Rp 200.000,- / malam sudah berikut breakfast. Bahkan kalo mau ada juga yang nawarin tarif perjam (woot!) sekitar Rp 30.000,-/jam..emang mau ngapain sejam bayar 30rb? kayak ngga ada kerjaan saja..hehehe…

Rata – rata penginapan sih ngga menyediakan pemandian air panas dalam bentuk kolam. Kalo mau yang kolam bisa nginep di Sabda Alam atau Sumber Alam yang sudah sohor bin terkenal. Di Garut, kami akhirnya menginap di Tirta Amerta yang tarifnya masih cukup bersahabat. Mumpung di Garut, akhirnya kami berdua mencoba menelusur jalan di kotanya dan menikmati alam Garut. Tapi apa yang kami temukan selama perjalanan? Garut ini ternyata kota yang cukup unik karena dimana – mana banyak sekali simpang bunderan, udah gitu jarang sekali ditemui lampu lalu lintas, terus apa dong yang ditemuin? jadi kalo sore itu banyak sekali PKS (Pasukan Keamanan Sekolah) yang bantuin bapak polisi buat ngatur lalu lintas..kasihan juga sih ngeliatnya masih pada kecil – kecil gitu, ngelawan para pengendara yang seperti siap menerkam..

Kalo sudah di kota, jalanan ruwet dan macet, ngga beda jauhlah sama di Bandung kalo sore hari. Semuanya ngga tertib, udah tau macet kadang angkot putar balik seenak jidat. Apalagi Jl. Ahmad Yani, dijamin stress kalo lewat sana😦 dan bapak polisi pun tidak bisa berbuat apapun. Oya, selama ke kota sebenarnya kami pengen nyari tempat makan, tapi berhubung buka puasa ngga satu pun terlihat tempat makan yang buka..nanti saya jelaskan mengapa. Akhirnya, saya mencoba berhenti dan tanya di sebuah toko roti tempat makan mana yang buka dan mereka baik hati memberi tahu kalo yang buka itu Panghegar, “pintu luarnya memang tertutup tapi dibuka aja, di dalamnya buka kok”, kata pemilik toko. Lalu kami berdua meluncur untuk mencari tahu di mana Panghegar. Akhirnya kami menemukannya, memang pintunya ditutup dan dari depan tidak terlihat kalo rumah makannya buka, tapi untungnya ada anak kecil yang keluar dari situ. Kami bertanya apakah rumah makannya buka, ternyata buka dan masuklah kami ke sana🙂

Aneh juga sih, udah jauh-jauh ke Garut makannya masih mie kocok lagi🙂 tapi ya gimana lagi, soalnya ngga ada tempat makan yang buka. Akhirnya, Mawa pesen 1 mangkok mie kocok & saya 1 porsi nasi timbel komplit. Oya, sebelumnya kami lewat pasar dan sempet beli beberapa kudapan yang cuma ada di Garut yakni sate mie ama ting-ting ayam.

sate mie kremes

Selepas selesai makan, saya sempat bertanya kepada pemilik rumah makan, mengapa pada bulan puasa tidak ada rumah makan yang buka. Lalu pemiliknya menjelaskan kalo pas bulan puasa memang ngga ada yang berani buka soalnya takut digerebek sama FPI..oalahh,,ternyata karena FPI to? pantesan pada tutup semua..cuman toko roti / jajanan yang buka kemarin. Berhubung orang tua nitip dodol piknik dan sumpia akhirnya kami berusaha nyari tokonya. Diberitahu kalo yang enak katanya Citarasa di jalan Ciledug. Akhirnya kami menuju jalan Ciledug dan membeli beberapa oleh – oleh lalu melanjutkan perjalanan ke penginapan. Oya, Garut ternyata dingin banget kalo malem,, pantesan rata – rata ngga menyediakan AC🙂

Perjalanan dari Garut ke Pangandaran nanti lanjut ke postingan selanjutnya🙂

2 thoughts on “Bandung – Garut – Pangandaran (1)

  1. Pingback: Kisah Asmara Kerap Menginspirasi Taylor Swift | bijak.net

  2. Pingback: Bandung – Garut – Pangandaran (2) « Osmond's Blog

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s