Angkringan (tak lagi) murah

Ilustrasi angkringan

Kemarin sore, saya menemani Mawa menunggu bis karena sudah waktunya dia mudik. Biasanya sih kami menghabiskan waktu makan mie ayam sembari menunggu bis datang, tapi entah kenapa kemarin warung mie ayamnya ngga buka, jadilah kami mencoba makan di salah satu warung angkringan. Apa saja yang dimakan? kemarin kami makan nasi 2 bungkus, sate usus 2 tusuk, sate keong 1 tusuk, 1 tempe goreng, 1 teh jahe, dan satu air putih. Semuanya seharga Rp 8.500,- murah?? ya termasuk masih murah sih tapi nasinya mungkin yang naik jadi Rp 1.500,-

Lalu ingatanku kembali ke tahun 2004, dimana aku menginjakkan kaki pertamaku di Jogja.  Di deket kostku yang dulu, ada seorang penjual angkringan yang sangat terkenal murah dan enak, bukan siapa dan bukan apa adalah pak Man! yang masih murah juga hingga sekarang. Buat temen-temen yang kost di Blimbingsari atau Sendowo pasti ngerti warungnya pak Man ini🙂 Di Sendowo pun saat ini masih ada penjual angkringan sate yang murah meriah tapi saya ngga tau siapa nama penjualnya.

Dulu taun 2004, harga 1 nasi kucing di tempat pak Man hanya Rp 250,- dan nasi goreng sekitar Rp 300,- hahaha.. murah sekali bukan?? sayap harganya sekitar Rp 500,-; gorengan sekitar Rp 200,-; bahkan tehnya sekitar Rp 400,- padahal kalo di angkringan yang lain harga nasi sudah dikisaran Rp 500,-/bungkus. Ngga ada yang ngalahin murahnya angkringan pak Man🙂 dulu biasanya sekali makan hanya habis Rp 1.200 – Rp 1.500,-. Tapi setelah semakin lama angkringan semakin diminati sebagai tempat nongkrong dan tempat jajanan, lama-lama harganya juga berangsur-angsur naik. Sekarang kalo ke angkringan Tugu, harga nasi 1 bungkus mungkin kisaran Rp 1.500 – Rp 2.000, belum minuman, belum sate dan gorengan, ujung-ujungnya jadi bengkak kalo makan banyak.

Angkringan memang khas dan unik, bahkan di era kafe seperti sekarang ada yang menyebut angkringan dengan sebutan “Kafe 3 ceret”. Ketika duduk diangkringan semuanya sama, ngga ada yang namanya pebisnis, anak kuliah, tukang becak, dsb. Semua boleh duduk santai bahkan ‘jegang’ kalo pengen. Obrolannya pun macam-macam, mulai dari politik sampe ke hidup sehari-hari bahkan ‘gojeg kere’. Kalo memang harga-harga di angkringan itu naik, wajar sih, karena biaya hidup juga makin lama makin tinggi. Tapi yang penting kita masih bisa menikmati angkringan sebagai tempat untuk bersantai dan menikmati hidup ala Jogja.

Tapi tetap merindukan angkringan yang murah seperti dulu,,hahaha…

NB : foto diambil dari sini.

2 thoughts on “Angkringan (tak lagi) murah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s