Bakmi “Mbah Mo”

Bakmi Mbah Mo

Kemarin sore, aku menemani Mawa untuk berdoa di Ganjuran karena dekat dan tempatnya memang nyaman untuk berdoa. Terkadang kami datang hari Jumat atau Sabtu, tapi kemarin Mawa ngajakin ke Ganjuran jadinya langsung berangkat ke sana sepulang dari kantor. Kami berangkat sekitar pukul 17.45 dari Jogja, tadinya aku mau ngasi kejutan buat ngajakin Mawa makan bakmi Mbah Mo selepas pulang dari Ganjuran.. ehh,,taunya dia malah minta makan sebelum ke Ganjuran.. akhirnya kita langsung cari tau warungnya Mbah Mo itu. Dulu aku memang pernah janji sama dia mau ngajakin makan bakmi di warung bakmi “Mbah Mo” yang terkenal seantero Jogja itu, tapi baru kali ini terlaksana dengan baik, aman, dan lancar🙂

Bakmi “Mbah Mo” memang sudah terkenal sejak lama di Jogja, khususnya buat orang-orang dari luar Jogja (Saya terkadang malah heran kalo orang Bantul ada yang ngga tau dimana warung bakmi ini, mungkin karena mereka ngga pernah makan kali ya karena harganya memang lumayan mahal). Warungnya ini mungkin sudah generasi ke sekian sejak pendirinya yaitu Mbah Mo berjualan. Konsistensi, itulah salah satu hal yang aku tangkap dari warung bakmi yang terkenal ini. Mbah Mo tetap konsisten untuk berjualan bakmi dari puluhan tahun yang lalu, memang hasilnya mungkin ngga terlalu dirasakan oleh Mbah Mo-nya langsung tetapi dirasakan sekarang oleh anak cucunya. Seandainya Mbah Mo dulu ngga konsisten untuk jualan bakmi, sampai sekarang rasanya kita ngga akan bisa merasakan bakmi olahannya.

Kami pergi ke warung bakmi “Mbah Mo” lewat jalan Parangtritis, lalu masuk jalan tikus yang lumayan dekat untuk sampai ke tempat tujuan.. Swear,,aku tau jalan itu gara-gara pengalaman mencari warung bakmi Mbah Mo dari internet yang harus muter-muter keliling Bantul. Akhirnya dulu sama ibu-ibu penjualnya dianterin lewat jalan pintas yang kemarin aku lewati lagi..hehehe.. Sampai disana ngga terlalu banyak yang berubah dari segi ruangan atau pengunjung atau menu🙂 Hanya saja nampaknya posternya lebih baru-baru dan harga bakminya yang naik 2-3 ribu sejak terakhir dua tahun lalu aku makan di situ. Menu favorit yang ada di sini adalah bakmi godog (kuah), semua bakmi disini dimasak satu-satu sehingga rasanya lebih pas dan nikmat walau harus menunggu cukup lama dengan telor bebek yang membuat kuah yang kental dan lumayan.. hmm.. yummy! Aku pesan bakmi goreng dan Mawa pesan bakmi godog istimewa.. sebetulnya dari awal ketika piring bakmi godognya Mawa datang aku uda pengen mencicipi, kayaknya enak banget gitu kuahnya🙂 Ada percakapan yang menarik antara aku dan pelayan ketika aku pesan bakmi istimewa:

Pelayan : (membaca pesanan yang tertulis satu bakmi godog istimewa, lalu bertanya) Mas, istimewanya pake apa??
Aku : (bingung) Lho?? memang kalo istimewa isinya apa?
Pelayan : istimewanya bisa tambah paha, rempela ati, brutu, ceker
Aku : tambah rempela ati aja (doh!! bingung dalam hati. Kalo gini istimewanya dimana?? kirain uda ada pakem sendiri untuk menyajikan yang istimewa.. hehehe..)

Mmmm...

Ternyata istimewa disini adalah tambah daging sodara-sodara! Kenapa ngga ditulis aja bisa tambah paha, brutu, ceker, atau rempela ati saja ya? mungkin biar bikin penasaran kali ya?? hahaha.. Akhirnya pesanan kami pun datang, kalo dilihat bakminya ini mirip dengan bakmi Pak Rebo di daerah THR (lupa aku nama jalannya). Sama-sama pake telor bebek, sama-sama dimasak satuan bukan keroyokan dengan tungku dan arang, dan menunya pun sama kalo bakmi goreng ngga pake kecap kalo bakmi godog ya gitu itu😀 dan soal rasa pun bisa dibilang hampir sama. Menurutku dimana-mana rasa bakmi Jawa yang pernah aku makan itu sama, dari Bakmi Kadin, Mbah Mo, Pak Rebo, sampai warung bakmi Jawa di depan pertanian UGM dan penjual bakmi keliling di sekitar kostku. Semuanya sama! yang aku tulis itu bakmi jawa yang aku rasa enak lho, jadi bukan semuanya. Yang membedakan hanya harganya🙂 yap! semakin terkenal harga semakin mahal, bahkan ada yang terkenal tapi menurutku rasanya ngga enak.. kalo yang ini ngga sebut merek, soalnya selera orang beda-beda.

Akhirnya setelah selesai makan, dan Mawa menghabiskan wedhang uwuhnya kami pun membayar makanan yang telah kami makan. Untuk harga bakmi sekarang Rp 11.000,- (naik 2-3 ribu dari dua tahun yang lalu) dan untuk bakmi yang istimewa agak mengejutkan karena harganya menjadi Rp 17.000,- untuk tambahan daging yang menurutku ngga terlalu banyak🙂 wedang uwuh-nya enak karena menggunakan gula batu bukan gula pasir. Setelah kenyang dan membayar, kami berdua kembali melanjutkan perjalanan kami ke Ganjuran.. kendang gendut tali kecapi, kenyang perut senanglah hati…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s