Kebodohan Hari Kemarin

Ini adalah kisah agak bodoh dari seorang calon mahasiswa baru. Gimana kisahnya??

Kemarin aku berniat untuk membayar biaya registrasi mahasiswa baru. Berhubung total uangnya cukup banyak dan sudah melewati batas waktu pembayaran (harusnya paling lambat tgl 13 Juni kemarin bayarnya) akhirnya aku putuskan untuk mengontak temenku Hatma, pegawai UGM, dan bertanya mengenai prosedur pembayaran registrasi itu.

Aku : mas,nek mbayar hereg telat piye?? esih iso neng bank opo kudu neng DAA?

Hatma : kudu gowo surat keterlambatan

Aku : kuwi njaluke seko ngendi?

Hatma : seko fakultas or jurusan

Nah, kejadian bodoh itu berawal dari pertanyaan tesebut sodara – sodara. Akhirnya ketika istirahat, aku langsung meluncur ke jurusan teknik elektro. Sesampainya disana aku langsung ke bagian TU dan menanyakan seputar permintaan surat pengantar keterlambatan. Lalu dari bagian TU aku dipertemukan dengan pengelola S1 Swadaya, pak Heru dan pak Isnaeni. Disana aku menjelaskan bahwa aku mau bayar registrasi tapi dari pihak bank meminta surat pengantar keterlambatan. Dan mereka rupanya bingung, karena dalam seumur hidup belum pernah ada kasus seperti itu🙂 bahkan pak Isnaeni sampai berkata, “wah,belum pernah ada dik kasus yang seperti ini”. Akhirnya karena mereka juga bingung aku diminta untuk meminta surat keterangan ke tingkat yang lebih tinggi, yaitu fakultas. (uhh,, alamat di pimpong ini).

Kemudian selepas dari jurusan, aku melangkahkan kaki ke fakultas ke bagian akademik. Sesampainya disana kembali aku mengutarakan maksud kedatanganku kesana. “Mas, itu penundaan buat hereg?? masnya uda mahasiswa??”, tanya salah seorang ibu. “bukan,Bu. Saya ini masih calon mahasiswa. Belum jadi mahasiswa baru”, jawabku. Nah, kembali lagi mereka bingung. “Iki nembe calon mahasiswa je, ra iso nek njaluk surat keterangan keterlambatan. Durung tau ono sing koyo iki”, salah seorang bapak menimpali. Akhirnya setelah cukup lama berdebat, ibu yang tadi bicara dengan aku berkata “mas, kalo gitu anda ke ruangan WD III ajah. Nanti ceritakan kronologisnya seperti apa ke beliau”.

Lalu dari ruangan tersebut, dengan langkah gontai aku berjalan ke ruangan Wakil Dekan Fakultas Teknik dan mencari bapak wakil dekan III yaitu pak Djawahir. Kembali aku menceritakan kronologis ketika pertama kali datang ke jurusan hingga akhirnya bisa menghadap beliau. Berpikir sejenak (nampaknya beliau juga bingung :)) lalu beliau mengajak saya menemui wakil dekan II dan pak Djawahir berdiskusi dengan pak Hary. Lagi – lagi ada diskusi karena kasus ini memang sangat langka (ya.. iyalah,, baru sekali ini ada calon maba. Ingat, sekali lagi calon! minta surat pengantar keterlambatan membayar registrasi). Akhirnya pak Djawahir menelepon pihak jurusan meminta mereka membuat surat dan nanti ditandatangani WD II. Lalu beliau meminta aku kembali ke  jurusan untuk meminta surat tersebut.

Sesampainya di jurusan, aku langsung dibuatkan surat dan ditandatangani pak Isnaeni. Dan sekali lagi sodara – sodara aku balik ke KPTU jurusan teknik dan menyerahkannya ke bagian dekanat. Disana sempat terjadi diskusi antara aku dengan ibu yang menerima suratku. “Bu, mau nyerahin surat ini tolong ditandatangani pak Hary. Barusan saya bertemu dengan pak Djawahir beliau meminta supaya surat dititipkan disini saja”. Tapi ibu itu malah ngeyel, “Mas, ini ngga bisa. Harus ke fakultas dulu minta kop dari fakultas”. Ya’elah,, capek deh kalo kayak gitu. Akhirnya aku bilang aja, “Bu, barusan pak Djawahir bilang kalo suratnya dititipin di sini aja. Itu tadi yang bilang pak Djawahir sendiri barusan” dan ibu itu akhirnya luluh. “Ya udahlah, suratnya saya terima. Masnya kembali besok aja soalnya banyak juga surat yang harus ditandatangani sama pak Hary”. Akhirnya aku mengucapkan terima kasih lalu pamit meninggalkan KPTU. Uhhhh,, capek sekali rasanya..

Berhubung aku masih penasaran masalah surat pengantar keterlambatan ini aku sms Hatma lagi. Isinya begini “mas, surat keterlambatan kuwi nggo mhs reg opo hereg?”. Lalu dijawab oleh dia, “hereg”. Masih penasaran akhirnya aku sms dia sekali lagi, “nek aku wingi ketrima dadi maba kuwi mlebune reg opo hereg??”. Dan akhirnya datang satu jawaban yang membuatku menjadi nampak bodoh, “reg”. WAKS???? PEEEEE?????!!!!!!! (notasinya seperti yang diucapkan oleh vokalisnya changcuter di iklan Flexi). Kalo emang gitu kenapa aku harus minta surat pengantar keterlambatan??? Akhirnya aku hanya bisa tertawa pasrah (tau kan ketawa pasrah?? kalo ga tau baca bukunya Raditya yang judulnya “Babi Ngesot : datang tak dijemput pulang tak berkutang”). Baru kali ini aku sebagai calon maba (sekali lagi baru calon) bisa tatap muka langsung dengan PPJ Jurusan, dengan bagian akademik fakultas, dan langsung ke Wadek III dan wadek II. Hahahaha.. rekor baru tuh,, bisa kayak gitu karena hal yang sepele : minta surat pengantar keterlambatan registrasi untuk CALON maba🙂

Setelah pulang dari teknik, aku chat dengan hatma :

dewa itu aku: hatma cen menyesatkan
hatma_99: lha pertanyaanmu kui sik menyesatkan dirimu sendiri
dewa itu aku: ketoke ki nembe aku calon maba njaluk surat keterlambatan pembayaran
hatma_99:
hatma_99: ki tak paste pertanyaanmu
(9:56:40) Dewa _nich: nek mbayar hereg telat piye?? esih iso neng bank opo kudu neng DAA?
hatma_99: hereg = registrasi kembali artine nggo mhs lama
dewa itu aku: udune nek aku diterima dadi mahasiswa baru kuwi kudu melakukan pendaftaran ulang?
dewa itu aku: kuwi jenenge hereg to?
hatma_99: ora no, kwe kan rung dwe nim, mkne melakukan registrasi dulu biar dapet nim
dewa itu aku: ooo.. ngono to?
dewa itu aku: hahahahaha… yo wes dadi pengalaman
hatma_99: lg bayangke kwe golek surat keterlambatan
dewa itu aku: hahahahaha….

Hahaha,, unforgetable moment tuh. Gara – gara hal bodoh, yaitu salah persepsiku antara reg dan hereg.. hahahahahaha….

5 thoughts on “Kebodohan Hari Kemarin

  1. aku juga telat neh, besok terakhir dan bank andalan UGM itu masih offline ga bisa ngasih slip wat regis..ampun deh terkatung” gini…
    mana aku sial lagi, kemarin” tuh aku ga liat kalo lembar kedua pengumunan penerimaan isinya dua halaman……
    alamak aku telat tau kalo pake surat keterangan penghasilan ortu..mudah”an besok goal deh waktu lobi di rektorat. btw aku harus nyari surat keterlambatan juga ga neh ??
    ha ha ha……

  2. Friend, km bayar lewat mana?? kmrn pagi aku bayar langsung di Mandiri bisa tuh dan untungnya uda registrasi🙂 Gud luck yo,friend :)) Ga perlu nyari surat pengantar keterlambatan kok soalnya uda mepet..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s